KERACUNAN

KERACUNAN

A. Pengertian

Keracunan adalah masuknya suatu zat kedalam tubuh kita yang dapat mengganggu kesehatan bahkan dapat mengakibatkan kematian. Keracunan merupakan kondisi kedaruratan yang sering terjadi pada anak, mengingat kondisi bila tidak di tangani dengan segera, maka kondisi tersebut akan mengancam jiwa anak.

B. Penyebab terjadinya keracunan

Zat yang dapat menyebabkan keracunan dapat berbentuk :

  1. Padat, misalnya obat-obatan, dan makanan.
  2. Gas, misalnya CO.
  3. Cair, misalnya alcohol, bensin, minyak tanah, dan zat kimia.

Seseorang dapat mengalami keracunan dengan cara :

  1. Tertelan melalui mulut, misalnya keracunan makanan, minuman dan obat-obatan.
  2. Terhisap melalui hidung, misalnya keracunan gas CO.
  3. Terserap melalui kulit/mata, misalnya keracunan zat kimia.
  4. Melalui suntikan atau gigitan, misalnya gigitan/sengatan binatang berbisa (ular, kalajengking), dan obat suntik.

C. Gejala dan tanda keracunan secara umum

Gejala dan tanda keracunan yang khas biasanya sesuai dengan jalur masuk racun ke dalam tubuh. Bila masuk melalui saluran pencernaan, maka gangguan utama akan terjadi pada saluran pencernaan. Bila masuk melalui jalan nafas maka yang terganggu adalah pernafasannya dan bila melalui kulit akan terjadi reaksi setempat lebih dahulu. Gejala lanjutan yang terjadi biasanya sesuai dengan sifat zat racun tersebut terhadap tubuh.

Gejala dan tanda keracunan umum :

  1. Riwayat yang berhubungan dengan proses keracunan
  2. Penurunan respon
  3. Gangguan pernafasan
  4. Nyeri kepala, pusing, gangguan penglihatan
  5. Mual, muntah, diare
  6. Lemas, lumpuh, kesemutan
  7. Pucat atau sianosis
  8. Kejang-kejang
  9. Gangguan pada kulit
  10. Bekas suntikan, gigitan, tusukan
  11. Syok
  12. Gangguan irama jantung dan peredaran darah pada zat tertentu.

D. Komplikasi

Komplikasi keracunan:

  1. Keracunan zat padat
    1. Obat Salisilat: perdarahan, edem paru, depresi pernapasan, nekrosis tubular akuta
    2. Makanan: Dehidrasi, gangguan kesadaran

Prognosis

1). Keracunan jengkol pada umumnya sembuh kecuali ada gagal ginjal akut.

2). Keracunan singkong pada umumnya sembuh  bila pengobatan cepat diberikan.

  1. Keracunan gas

a. CO: Edem paru, depresi pernapasan, syok, koma

b. Toksit iritan: Edem paru

c. Hidrokarbon: Depresi pernapasan

  1. Keracunan zat cair

a. Alkohol

1)    Perdarahan lambung dan usus

2)    Kerusakan ginjal dengan zat gula dalam kencing

3)    Kerusakan hati (Liver)

4)    Kegagalan jantung

5)    Oedema paru-paru (paru-paru berisi air)

6)    Pembentukan methemoglobine (oleh amly alkohol)

b. Metil Alkohol: Kejang, syok, koma

E. Penatalaksanaan

Penatalaksanaan keracunan secara umum :

  1. Pengamanan sekitar, terutama bila berhubungan dengan gigitan binatang.
  2. Pengamanan penderita dan penolong terutama bila berada di daerah dengan gas beracun.
  3. Keluarkan penderita dari daerah berbahaya bila memungkinkan.
  4. Penilaian dini, bila perlu lakukan RJP.
  5. Bila racun masuk melalui jalur kontak, maka buka baju penderita dan bersihkan sisa bahan beracun bila ada
  6. Bila racun masuk melalui saluran cerna, uapayakan mengencerkan racun .
  7. Awasi jalan nafas, terutama bila respon menurun atau penderita muntah.
  8. Bila keracunan terjadi secara kontak maka bilaslah daerah yang terkena dengan air.
  9. Bila ada petunjuk seperti pembungkus, sisa muntahan dan sebagainya sebaiknya diamankan untuk identifikasi.
  10. Penatalaksanaan syok bila terjadi.
  11. Pantaulah tanda vital secara berkala.
  12. Bawa ke fasilitas kesehatan

Penatalaksanaan perawatan pada klien keracunan adalah sebagai berikut :

  1. Lakukan kumbah lambung apabila keracunan kurang dari 6 jam
  2. Berikan antidot umum, seperti norit yang dibuat larutan atau berikan atidot khusus, misalnya jika keracunan singkong maka berika natrium thiosulfat 10%, jika keracunan jamur maka berikan sulfas antropine (pemberian dosis sesuaikan dengan usia anak)
  3. Berikan infus cairan elektrolit
  4. Apabila terjadi peradangan, berikan antibiotik, seperti tetrasiklin, kloramfenikol, atau kontrimoksazol

F. Macam-macam keracunan

  1. Keracunan zat padat

a. Keracunan Obat

1)    Salisilat

Dasar diagnosis          : Ada riwayat makan salisilat.

Gejala klinis                 : Hiperventilasi, asidosis metabolik, muntah, dehidrasi, poliuri kemudian oliguri. Kadang didapatkan perdarahan, edem paru, depresi pernapasan dan nekrosis tubular akut.

Penatalaksanaan        : Resusitasi jantung paru otak, emesis dengan sirup pekak, rehidrasi, vitamin K 1 mg, im, alkalinisasi urin 2 mEq/Kg Na bikarbonat iv, dan jika keadaan berat dilakukan transfusi tukar atau dialisis.

2)    Obat hipnotik

Dasar diagnosis          : Anamnesa dan gejala klinik

Penatalaksanaan        : Resusitasi jantung paru otak, eliminasi, pemberian antidotum.

3)    Asetaminofen

Dasar diagnosis      :  Anamnesa dan gejala klinik

Penatalaksanaan    : Resusitasi jantung, paru otak, diberikan metionin, glutation atau N-asetil sistein dengan dosis awal 140 mg/Kg BB dilanjutkan 70 mg/Kg BB tiap 4 jam. Bila muntah diberikan melalui selang duodenum. Pada kasus berat dilakukan hemodialisis.

4)    Asetosal/aspirin/naspro

Gejala keracunan asetosal/aspirin/naspro : Nafas dan nadi cepat, gelisah, nyeri perut, muntah (sering bercampur darah), sakit kepala.

Pertolongan pertama :

a). Upayakan pertolongan dengan membuat nyaman pasien

b). Bila sadar beri minum air atau susu

c). Bawa ke sarana kesehatan

5)    Luminal dan obat tidur sejenisnya

Gejala keracunan luminal dan obat tidur sejenisnya : Refleks berkurang, depresi pernapasan, pupil kecil dan akhirnya dilatasi (melebar), shock, dan bisa menyebabkan koma.

Pertolongan pertama :

a). Bila penderita sadar, berikan minum hangat serta upayakan agar penderita muntah

b). Bila penderita tidak sadar, bersihkan saluran pernafasan

c). Penderita dibawa ke sarana kesehatan terdekat

b. Keracunan Makanan

1). Singkong

Dasar diagnosis          :  Zat beracun dalam singkong adalah asam sianida. Zat ini mengganggu oksidasi jaringan karena mengikat enzim sitokrom oksidase. Beberapa jam setelah makan singkong timbul muntah, pusing, lemah, kesadaran menurun sampai koma,  dispneu,  sianosis dan  kejang.

Penatalaksanaan        :  Resusitasi, berikan Natrium tiosulfat 10-30 ml, iv, pelan-pelan. Sebelumnya dapat diberikan amil nitrit secara inhalasi.

2). Jengkol

Keracunan jengkol terjadi karena terbentuknya kristal asam jengkol dalam saluran kencing. Ada beberapa hal yang diduga mempengaruhi timbulnya keracunan yaitu jumlah yang dimakan, cara penghidangan dan makanan penyerta lainnya.

Gejala :

a). Nafas, mulut dan air kemih penderita berbau jengkol

b). Sakit pinggang yang diserta sakit perut

c). Nyeri waktu buang air kecil

d). Buang air kecil disertai darah.

Pertolongan pertama:

a). Minum air putih yang banyak.

b). Obat penghilang rasa sakit dapat diberikan untuk menghilangkan rasa sakitnya.

c).Segera kirim ke puskesmas / rumah sakit

3).Jamur

Gejala alam yang muncul dalam jarak beberapa menit sampai 2 jam.

Gejala :

a). Sakit perut

b). Muntah

c). Diare

d). Berkeringat banyak

Pertolongan pertama:

a). Netralisasi dengan cairan

b). Upayakan pasien muntah

c). Segera kirim ke puskesmas/rumah sakit

4). Bongkrek

Dasar diagnosis      :  Zat beracun dalam bongkrek adalah toksoplavin. Gejala klinik timbul sesudah 12-48 jam makan bongkrek, berupa pusing, diplopia, anoreksia, lemah, ptosis, strabismus, sukar bernapas/menelan/berbicara. Kematian timbul dalam 1-8 hari.

Penatalaksanaan    :  Resusitasi, bilas lambung.  Dapat pula diberikan antitoksin yang disertai dengan pemberian glukose i.v, larutan garam fisiologik dan plasma.

5). Keracunan makanan laut

Beberapa jenis makanan laut seperti kepiting, rajungan dan ikan lautnya dapat menyebabkan keracunan ;

Gejala :

a). Masa laten 1/3 – 4 jam

b). Rasa panas disekitar mulut

c). Rasa baal pada ekstremitas

d). Lemah

e). Mual, muntah

f). Nyeri perut dan diare

Pertolongan pertama:

a). Netralisir dengan cairan

b). Upayakan muntah

2.  Keracunan Zat Gas

a. Karbon monoksida

Dasar diagnosis      :  Sakit kepala, gangguan kesadaran, koma. Depresi pernapasan dan syok. SGOT, SGPT meningkat, edem paru dan aritmia.

Penatalaksanaan    :  Berikan oksigen yang adekuat, bila mungkin gunakan ‘hyperbaric O2”.

b. Gas toksik iritan

Dasar diagnosis      :  Iritasi lokal di mata, hidung, faring seperti pilek dan batuk, dapat timbul edem paru dan kematian. Pemeriksaan fisik dan foto paru periodik.

Penatalaksanaan    :  Pindahkan penderita dari daerah bahaya ke lingkungan udara segar. Resusitasi jantung paru otak. Kortikosteroid dan antibiotika.

3. keracunan Zat Cair

a. Keracunan Alkohol

Gejala keracunan alkohol :

1). Kekacauan mental

2). Pupil mata dilatasi (melebar)

3). Sering muntah-muntah

4). Bau alkohol

Pertolongan awal :

1). Upayakan muntah bila pasien sadar

2). Pertahankan agar pernapasan baik

3). Bila sadar, beri minum kopi hitam

4). Bawa ke sarana kesehatan

b. Keracunan arsen/racun tikus :

Gejala keracunan arsen/racun tikus :

1). Perut dan tenggorokan terasa terbakar

2). Muntah, mulut kering

3). Buang air besar seperti air cucian beras.

4). Nafas dan kotoran berbau bawang

5). Kejang dan syok

Pertolongan pertama :

1). Usahakan agar dimuntahkan

2). Beri minum hangat /susu atau larutan norit

3). Segera kirim ke puskesmas/rumah sakit

c. Keracunan bensin/minyak tanah

Gejala keracunan bensin/minyak tanah :

1). Inhalasi : nyeri kepala, mual,lemah, sesak nafas

2). itelan : Muntah,diare, sangat berbahaya jika terjadi aspirasi (terhisap saluran pernafasan)

Pertolongan pertama :

1). Jangan lakukan muntah buatan

2). Beri minum air hangat

3). Segera kirim kepuskesmas/rumah sakit

d. Keracunan Zat Kimia Industri

1). Metil Alkohol

Dasar diagnosis      :  Gangguan penglihatan, sakit kepala, muntah, sakit perut, hiperpne, tre-mor, kejang, koma dan syok.

Penatalaksanaan    :  Resusitasi homeostasis, bilas lambung dengan larutan Na bikarbonat, berikan etil alkohol sebagai kompetitif dalam proses alkohol dehidroge-nase, diuterikum dam hemodialisis.

2). Asam Sianida

Dasar diagnosis      :  Dispnea, sianosis, sakit kepala, kejang dan koma.

Penatalaksanaan    :  Berikan anti dotum Na nitrit dan Na tiosulfat.

3). Kaustik

Dasar diagnosis      :  Korosi mukosa mulut, esofagus, faring. Sakit di saluran pencernaan dan sangat haus. Sakit menelan, mual dan muntah, diare dan kolaps. Inflamasi, pembengkaan, perionitis dan striktura saluran cerna.

Penatalaksanaan    :  Resusitasi homeostasis. Jangan dibuat muntah dan dibilas lambung. Diberikan ‘venegarial lemon’ dan ‘orange pieve’ untuk menetralkan. Asam oleh susu atau ‘milk of magnesium’ Opiat untuk mengurangi sakit, antibiotika dan prednison. Bila dapat menelan diberikan makanan cair.

4). Hidrokarbon

Dasar diagnosis      :  Hidrokarbon menyebabkan perubahan paru paru dan Susunan saraf pusat. Menekan zat ini akan menyebabkan iritasi mukosa, muntah dan diare. Kadang timbul distres pernapasan,  sianosis,  takikardi,  demam dan kematian. Bensin, gasolin, karosen dan minyak polish sangat bahaya. Diagnosis dibantu dengan foto thorak adanya pneumonia hidrokarbon. Penatalaksanaan    :  Resusitasi JPO / homeostasis.  Observasi selama 24 jam.  Kontraindikasi emesis dan bilas lambung. Berikan oksigen, antibiotika dan kortikosteroid.  Hindari penggunaan adrenalin.  Jangan diberikan  alkohol dan minyak mineral karena akan mempermudah absorbsi.  Boleh diberikan caffein pada depresi  saraf pusat.

DAFTAR PUSTAKA

Brunner dan Suddarth. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta: EGC.

Gunawan, Sinshe. 2008. Definisi dan Gejala Keracunan Bahan Kimia dalam Makanan. www.ahliwasir.com/news/918/Keracunan-Bahan-Kimia-Dalam-Makanan, diakses tanggal 18 Juni 2012.

Hidayat, A. Aziz Alimul. 2011. Pengantar Ilmu Kesehatan Anak untuk Pendidikan Kebidanan. Jakarta: Salemba Medika.

Katzung, B.G. 2004. Farmakologi: Dasar dan Klinik. Jakarta: Salemba Medika.

S.P, Megy. 2005. Keracunan Makanan. www.scribd.com/doc/38449884/Keracunan-Makanan, diakses tanggal 18 Juni 2012.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s